Senin, 02 Januari 2012

Masih Seperti Dulu

masih seperti dulu, saat kulihat kamu
di halte depan stasiun kereta itu

masih seperti dulu, saat kupandang drimu lekat-lekat
diantara gerbong-gerbong yang bergerak melambat

masih seperti dulu, saat kuucap aku butuh kamu
di wajah ayumu
wajah anggunmu
wajah sederhanamu

masih seperti dulu . . .

8 komentar:

  1. manisnya~
    sederhana tapi memukau ^^

    BalasHapus
  2. wuihh...melankoli bangettt .... good poem, kawan ...

    BalasHapus
  3. memang punyai bakat untuk menulis..:)..Follow di sini..sila2lah datnag ke blog saya..:)

    BalasHapus
  4. wah puisi buat si dia ya bro.. sepertinya setia ya.


    oya kok setiap saya masuk ke postingan agan ada tulisan laman tidak ditemukan.. apa saya doang yang kaya begini..coba agan liat gambar dibawah. saya buka postingan ini lewat tulisan komentar baru bisa dibuka.

    http://4.bp.blogspot.com/-dMqKVrsn4z4/Tyos3UzcbpI/AAAAAAAAAbM/DMVKO270lLU/s1600/Error+ex.png

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih informasinya kawan... di kesibukan yang padat sementara cuma ini yang bisa diposting....

      Hapus
  5. Syair & puisi yang indah serta romantis Mas Bro.... :) thanks for follow me, saling kunjung ya Mas bro.

    Happy Blogging

    BalasHapus
  6. jago nih gan bikin puisinya , bikin betah di blog ini. hehehe

    BalasHapus

"Saya tunggu komentar yang membangun, terima kasih atas komentarnya"