Rabu, 19 Desember 2012

Award Kedua



Award Kedua diberikan sahabat http://blogatap.blogspot.com Bingung juga, apa harus sedih, apa harus gembira, ngerasa masih sedikit berbuat dan sedikit berbagi, tapi tetap terima kasih dan tetap semangat.

Best
Friends Award

Selasa, 18 Desember 2012

ada apa bang ?



Tidak jauh dari tempatnya berdagang roti, seorang ibu setengah baya menangis tersedu-sedu karena uang gaji yang ada di dalam tasnya dijambret oleh pengendara motor jahanam itu. Ramailah orang berkerumun menanyakan hal tersebut kepada ibu tersebut. Banyak pengendara memperlambat laju kendaraannya.

 Seorang pengendara motor yang melihat keramaian itu lalu menghampiri si tukang roti dan bertanya : Ada apa bang?. Tukang roti itu menjawab : ada keju, ada pisang, ada nanas, ada coklat, ada moka, tapi roti tawarnya lagi habis. Tanpa banyak tanya lagi si pengendara motor yang ternyata seorang wartawan itu tancap gas dan ngeloyor pergi.

Jumat, 09 November 2012

Akhirnya Windows 8

Setelah penasaran melihat iklan Windows 8 di televisi dan mengecek spesifikasi laptop seperti RAM dan Hard disk dan dengan dibantu PC tempat bekerja seperti biasa saya mencari solusi dengan mengunjungi Google dan Yahoo.  

Sempat download di blogger sampai 2 part yang seharusnya 3 part, tetapi akhirnya didelete karena setelah membaca komentar pengunjung itu hanya windows 7 tetapi rasanya saja yang windows 8.

Karena RAM yang pas-pasan dapat juga Windows 8 32-bit , kemudian menyiapkan Flash Disk 4 GB dan program rufus untuk instalasinya OS-nya. Setelah susah payah mensetting BIOS agar bisa membaca flash disk yang bootable.


Akhirnya windows 8 bisa sukses terinstalasi. Ada masalah kemudian dalam membuka aplikasi karena resolusi layar yang kurang. Kemudian mencari solusi :  Cara Meningkatkan Resolusi Layar Netbook  yang akhirnya bisa meningkatkan relosusi layar dengan merubah Registry Editornya tanpa menambah aplikasi dan kartu grafisnya.  

Akhirnya bisa juga mencicipi Windows 8 setelah beberapa hari berkutat mencari solusinya di tengah pekerjaan yang padat. Ada lagi yang kurang, office 2013-nya belum ada, jalan-jalan lagi di Google   sekalian nyari serial number yang cocok. Terbayar sudah rasa penasaran ini.

Ada kepuasan dan terima kasih untuk teman-teman blogger yang tidak disebutkan dalam usaha ini.



Selasa, 06 November 2012

Tiga Belas November

masih terus kuhamburkan ke angkasa
rindu birunya langit
rindu hijau pepohonan
rindu gemercik air di sungai jernih


akan terus kuhamburkan
di setiap hembusan dan helaan nafas
di setiap detak jantung 
 
hingga rindu itu memelukku erat

Rabu, 10 Oktober 2012

Pemimpin Cerminan Rakyat

Pemimpin sejatinya adalah cerminan rakyatnya :

Kalo rakyatnya pintar pemimpinnya juga pintar
Kalo rakyatnya santri pemimpinnya juga santri
Kalo rakyatnya korupsi pemimpinnya juga korupsi
Kalo rakyatnya berani pemimpinnya juga berani
Kalo rakyatnya bodoh pemimpinnya juga bodoh

Kalo rakyatnya  .... pemimpinnya juga ...
 

Rabu, 12 September 2012

Autis Buatan

Sungguh jengkel sekali ketika seseorang yang kita ajak berkomunikasi, malah asyik dengan dirinya dan dunianya sendiri. Orang tersebut asyik dengan "benda teknologi" yang membuatnya lupa bahwa ada orang "di dunia nyata" yang mengajaknya berkomunikasi.

Begitu bangganya dengan ribuan sahabat di dunia maya, sedang di alam sadarnya sahabatnya hanya bisa dihitung dengan jari. Setiap detik disibukkan dan merespon bunyi dunia maya yang lambat laun menjajah pikiran dan perasaannya.

Beberapa sifat orang autis : lebih senang menyendiri, terpaku pada benda tertentu, sangat tergantung kepada benda yang sudah dikenalnya dengan baik, tidak memberikan respon terhadap kata-kata, bersikap seolah-olah tuli

Lalu, apakah kita akan membiarkan orang-orang sekitar kita menjadi manusia-manusia "autis buatan"?
 

Selasa, 04 September 2012

Betapa Racun Itu

Siang itu setelah berkeliling di pusat perbelanjaan yang padat, matahari tengah terik-teriknya. Betapa perut menjadi keroncongan dan tenggorokan terasa kering. Langsung saja berputar-putar mencari tempat yang enak, dan langsung memesan makanan dan minuman secukupnya.

Duduk-duduk tenang tak lama kemudian makanan dan minuman datang, tapi langsung mata melotot melihat makanan dan minuman telah datang dan diletakkan di meja sambil diletakkan secarik kertas bertuliskan  :

"Makanan dan minuman ini dapat menyebabkan kanker, penyakit jantung, dan impotensi". 

Serta merta saya berpikir seribu kali untuk mengkonsumsi makanan dan minuman tersebut, walaupun perut terasa lapar dan tenggorokan telah kering benar. Saya tahan sebentar dan mencari tempat lain sambil berpikir masih banyak makanan dan minuman yang sehat untuk saya konsumsi.


Kamis, 05 Juli 2012

Naluri Pedagang VS Naluri Wartawan


Di pinggir jalan tidak jauh dari tempatnya berdagang roti, seorang ibu setengah baya menangis tersedu-sedu karena uang gaji bulanan yang ada di dalam tasnya dijambret oleh pengendara motor jahanam itu. Si ibu sesenggukan, “Aduh jambret nggak ngerti orang susah, mana lagi butuh buat uang masuk sekolah anak,belum lagi bayar utang di warung-warung tetangga  yang udah pada ngerepin”.  Ramailah orang berkerumun menanyakan kejadian tersebut kepada sang ibu. Banyak pengendara memperlambat laju kendaraannya. 

Seorang pengendara motor yang melihat keramaian itu lalu menghampiri si tukang roti dan bertanya : Ada apa bang?. Tukang roti itu menjawab : " ada keju, ada pisang, ada nanas, ada coklat, ada moka, tapi roti tawarnya lagi habis". Tanpa banyak tanya lagi si pengendara motor yang ternyata seorang wartawan surat kabar "agak terkenal" itu tancap gas dan ngeloyor pergi.

Senin, 21 Mei 2012

Mimpi Sang Penjaga Malam


Demi mengetahui Sang Boss akan pergi  nanti malam ke Rusia, Maing yang berpakaian lengkap pagi-pagi langsung menghadap Bossnya tersebut. Dengan terbata-bata ia bercerita bahwa semalam ia bermimpi pesawat yang ditumpangi Boss jatuh dan terbakar habis. Bossnya hanya manggut-manggut mendengar cerita anak buahnya tersebut.

Secara kebetulan juga Maing melihat berita di televisi dan terjadi kecelakaan pesawat yang menuju Rusia. Pesawat itu jatuh dan habis terbakar. Maing bertanya-tanya dalam hati, Apakah Boss itu jadi berangkat ke Rusia  tadi malam?

Tapi ia gembira melihat sosok Bossnya tersebut datang, dan menyuruhnya menghadapnya. Dengan berwibawa Bossnya itu berkata, "Tadi malam saya tidak jadi berangkat karena tiba-tiba kepala saya pusing berat dan demam". "Tapi sekarang kamu saya pecat!". "Kenapa saya dipecat Boss?" protes Maing kemudian.

"Kamu khan Penjaga Malam, kenapa bermimpi?" jawab Boss yang langsung menikam jantung Maing.

Kamis, 03 Mei 2012

Plesiran Kaga Beli Ape-ape

Ngikutin gayenye si Belo yang BTW asli (maksain). Bentar lagi bocah-bocah pada prei sekolahnye, udah barang tentu pasti pade plesiran deh. Entah dari sekoleh masing-masing atawa dari keluargenye ndiri. Si Jaim udeh kepikiran di otaknye, seminggu lagi mao plesiran ma temen-temennye dalam rangka pelepasan kelas tige eh perpisahan deng. Namanye juge bocah, kepusingan juga tuh bocah, udeh kepikiran mao pake baju nyang mane, pake celana nyang mane, pake tas nyang mane, pake asesoris nyang mane, pake sepatu nyang mane, pake kacamata nyang mane, pake ape lagi yeh. Kepusingan juga neh nyang nulis. Apalagi nyang mao dibawe. Oh ntu, ampir aje lupe batin si Jaim. Mo bawa nasi uduk ah ma ayam goreng sambel kacang, bawe nasi ulem, nasi goreng, nasi gudeg. eit nih mao plesiran pe mao dagang?.

Dah barang tentu, si Jaim cerite-cerite ke semua orang, ma tukang cendol nyang sering diutangin, ma tukang  ojek bujangan yang girang banget kalo si Jaim naek ojeknye, lantaran tetangganye lagi diincer mo dijadiin bini, trus yang terakhir nih temen-temen rumehnya yang langsong nodong minta oleh-oleh. Si Jaim langsung ngejawab setengeh diplomasi. "Gue nggak beli ape-ape,  Udeh Harganye Mahal Kaga Ketulungan, dah gitu nih bikin nyebelin  Barang-barangnye Asal-asalan aje, Mutunye Kaga  Jelasmending beli di sini aje, deh noh di pasar senggol, kate si Jaim nyang sebenernya lagi tongpes' . Jadi deh si Jaim ntar kalo  Plesiran Kaga Beli Ape-ape.

Senin, 23 April 2012

Akrab Dengan Ketidaknyamanan

Rasa-rasanya alam bawah sadar kita sudah terbiasa dengan ketidaknyamanan-ketidaknyaman yang kita rasakan. Sebut saja : ketika berangkat atau pulang kerja, kendaraan penuh sesak entah itu bis kota, kereta api, angkot bahkan busway; yang berkendara harus berkonsentrasi mati-matian menghindari lubang di mana-mana yang kadang-kadang tertutupi genangan air, belum lagi kemacetan yang menghabiskan tenaga, biaya dan waktu dengan percuma; semua serba antri berpanjang-panjang mengular-ular ketika membayar telepon, air, listrik, membeli karcis, membeli bahan bakar, membeli bahan pokok operasi pasar dan sebagainya; asyik saja kita menikmati pasar-pasar kumuh dan kotor, saluran-saluran air yang tersumbat hingga menyebabkan banjir, kali-kali yang menyebarkan bau tidak sedap, bahkan tidak peduli lagi apakah makanan dan minuman yang kita konsumsi mengandung bahan yang beracun atau tidak. Dan masih banyak lagi ketidaknyamanan yang sudah kita tidak rasakan lagi. Dan akhirnya hampir kita tidak pernah mengeluh (mati rasa) atas semua ketidaknyamanan yang menjadi keseharian kita.

Selasa, 03 April 2012

Cerita Menjelang Kenaikan BBM

Dua hari menjelang pengumuman kenaikan BBM oleh pemerintah, saya mengisi Bensin Pertamax  untuk kendaraan roda dua saya. Bahan Bakar yang jarang-jarang saya beli karena harganya dua kali harga premium. "Mungkin hari ini saya terakhir mengisi bensin pertamax, yang mungkin tidak bisa saya beli lagi, jika BBM jadi naik". Tapi saya tidak mau berpusing-pusing dengan urusan BBM, karena pekerjaan dan kesibukan sudah membuat saya tidak bisa berpikir banyak tentang BBM. Akhirnya 90 persen saya titipkan untuk teman-teman yang menginginkan BBM tidak naik, dan 10 persen saya titipkan untuk teman-teman yang menginginkan BBM naik. Walaupun akhirnya BBM tidak naik, saya menarik kesimpulan : "kalau pemerintahnya pintar, BBM di lain waktu tidak akan naik, dan kalau mahasiswanya pintar, tidak akan ada demo-demo yang merusak"

Sabtu, 31 Maret 2012

Puisi

Ada perasaan senang ketika mengirimkan puisi ke sahabat blogger Jejak Puisi mendapatkan respon yang cukup baik. Ada yang bilang puisinya indah banget, lagi galau,   romantis banget, terasa muda lagi, LEK DIS.....Luar biasa..., dan lain sebagainya.

Rabu, 21 Maret 2012

Nyantai Ngeblog

Di tengah kesibukan yang padat, ngeblog hanya sekedar melepaskan uneg-uneg, wacana, dan gagasan. Dari postingan pertama, terus postingan yang singkat-singkat, akhirnya hanya berupa puisi-puisi. Tidak juga berpikir akan mendapatkan keuntungan material dari ngeblog, semua mengalir secara nyantai. Tapi, tidak disangka-sangka ketika mengecek Page Rank malah mendapatkan Page Rank 1. Ada kebanggaan tersendiri, walaupun akhirnya hilang ditelan kesibukan. Terima kasih untuk semua sahabat yang secara langsung ataupun tidak langsung ikut menyumbangkan. Salam semangat dan salam blogger selalu...

Rabu, 29 Februari 2012

Kami

pagi belumlah sempurna
langit masih gelap
tapi semangat itu telah kami tumpahkan

perempuan tua, bocah-bocah ingusan
telah berhamburan di pasar-pasar
di kereta dan bis yang penuh sesak
di jalan-jalan dan seluruh tempat
yang bisa  dijual segala semangat dan harapan
detik demi detik bahkan hari demi hari

tapi, masih saja kami terpuruk
dalam kemiskinan dan kebodohan
dalam kelelahan ini menangis jiwa kami
masih saja disebut bangsa pemalas
karena kemiskinan dan kebodohan kami.

Sabtu, 11 Februari 2012

Jalan Itu

masih harus sering kulewati
jalan berujung kali kecil itu
sepuluh, seratus, bahkan seribu kali
biar mengalir deras darah di pembuluh darah ini

masih harus sering kupandangi
rumah sederhana itu
tempat harapan itu tersimpan
dulu, sekarang dan nanti

masih harus kupompakan jantung ini
biar mengalir deras darah di pembuluh darah ini
bersama impian, harapan, dan
semua untuk kamu. . .

Jumat, 10 Februari 2012

Gadis Kecilku

maafkan ayahmu sebatas ini membesarkanmu..
dalam perjalanan yang melelahkan ini
masih kusempatkan mengusap lembut kepalamu

maafkan ayahmu 
yang membesarkanmu dengan sedikit kelembutan
hanya sedikit itu yang ayah punya

kutahankan
pedih
lara
dan air mata yang tersimpan menjadi telaga

maafkan ayahmu, gadis kecilku !

Senin, 02 Januari 2012

Masih Seperti Dulu

masih seperti dulu, saat kulihat kamu
di halte depan stasiun kereta itu

masih seperti dulu, saat kupandang drimu lekat-lekat
diantara gerbong-gerbong yang bergerak melambat

masih seperti dulu, saat kuucap aku butuh kamu
di wajah ayumu
wajah anggunmu
wajah sederhanamu

masih seperti dulu . . .